ASURANSI TERORISME-SABOTASE: Potensi Meningkat di Tahun Politik

31 May 2018, 14:59

Premi yang diterima Konsorsium Pengembangan Industri Asuransi Indonesia Terorisme-Sabotase atau KPIAI-TS diperkirakan meningkat akibat perhelatan agenda politik hingga 2019.

Ketua Dewan Pengurus KPIAI-TS Robby Loho mengatakan pemasaran produk ini memang sangat bergantung pada risiko yang terjadi. Menurutnya, adanya agenda pemilihan umum untuk kepala daerah dan pemilihan umum presiden pada tahun depan akan meningkatkan pemasaran produk tersebut.

Selain itu, jelasnya, meningkatnya peristiwa dari tindak terorisme dan sabotase akhir-akhir ini akan meningkatkan kewaspadaan pemilik properti, khususnya high rise building.

“Memang kebiasaan, kalau lagi tidak ada kejadian, cepat lupa. Nanti kalau ada kejadian baru ingat lagi,” ungkapnya kepada Bisnis, Minggu (13/5/2018).

Roby, mengatakan produk asuransi terorisme dan sabotase ini merupakan tambahan dari produk asuransi properti.

Produk ini, jelasnya, memberikan proteksi tertanggung dari risiko kerusakan properti akibat aksi terorisme dan sabotase. Selain itu, dia mengatakan saat ini produk ini telah diperluas dengan risiko atas kerugian finansial atau lost of profit (LoP).

“Misalnya, pengelola hotel karena peristiwa terorisme mesti berhenti beroperasi. LoP menanggung kerugian akibat itu,” ujarnya.

Sumber : finansial.bisnis.com/read/20180513/215/794542/asuransi-terorisme-sabotase-potensi-meningkat-di-tahun-politik