Pemangku Kepentingan akan Gelar Pertemuan Bahas Engineering Fee

24 Jan 2019, 10:33

Sejumlah pemangku kepentingan di sektor asuransi dan pembiayaan akan menggelar pertemuan untuk membahas praktik komisi tambahan atau engineering fee yang telah menekan margin usaha perusahaan.

Di antaranya Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI), Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Pemerintah Indonesia (APPI), Asosiasi Perusahaan Pialang Asuransi & Reasuransi Indonesia (APPARINDO), dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Direktur Ekskekutif AAUI Dody Achmad Sudyar Dalimunthe mengatakan, perusahaan-perusahaan asuransi umum yang tergabung dalam AAUI telah sepakat untuk menjalankan Surat Edaran OJK No. 6/SEOJK.05/2017 tentang penetapan tarif premi atau kontribusi pada lini usaha asuransi harta benda dan asuransi kendaraan bermotor.

“Selama ini akibat dari penerapan praktik biaya komisi tambahan telah menyebabkan menurunnya margin usaha perusahaan asuransi. Jika tidak dikendalikan maka industri asuransi akan tidak menarik bagi investor,” kata Dody.

AAUI melihat, biaya tambahan akuisisi dalam bentuk engineering fee telah menyebabkan kenaikan beban pemasaran pelaku usaha asuransi. Berdasarkan catatan AAUI beban pemasaran industri pada kuartal III/2018 naik 36% secara tahunan (year on year/yoy).

Dody menambahkan, AAUI dan anggota telah sepakat untuk memberi sanksi tegas kepada anggota yang terbukti melanggar, sanksi dimulai dari teguran hingga pengeluaran anggota dari asosiasi.

“AAUI menerbitkan SK DPP AAUI No. 22 tahun 2018 yang mengikat anggota AAUI berdasarkan keputusan RUA AAUI, yang sejak 1 Januari 2019. AAUI juga menerbitkan Petunjuk pelaporan pelanggaran kesepakatan anggota AAUI melalui whistle blowing system [WBS],” kata Dody.

Sumber : finansial.bisnis.com/read/20190116/215/879212/pemangku-kepentingan-akan-gelar-pertemuan-bahas-engineering-fee